Rabu, 16 Maret 2011

Sejarah Gladiator

Gladiator


Gladiators adalah orang-orang yang akan berjuang sampai mati pada masa Romawi kuno.Bangsa Romawi menikmati menonton perkelahian ini gladiator.Jika penonton memberi mereka jempol ke bawah, itu berarti "belas kasihan pemakaman." Dikenal gladiator pertama Perang di 264 SM di sebuah Junius Brutus sebuah, bangsawan,Marcus dan Decimus, putra-putranya, menghidupkan kembali kebiasaan Etruscan memiliki budak pertarungan di sebuah pemakaman seorang pemimpin besar.Hal itu diyakini korban akan menyenangkan para dewa.Dalam upacara, yang berlangsung di Boarium Forum, tiga pasang budak bertempur sampai mati. Gladiator Sebagian besar adalah tawanan perang, penjahat, atau budak. Mereka dilatih di sekolah, yang dimiliki oleh pemerintah Romawi.Mereka menggunakan pedang kayu untuk pelatihan. Pada perkelahian gladiator, danau buatan yang kadang-kadang digunakan. gladiator akan melawan kapal.Ketika danau buatan manusia itu tidak digunakan, mereka akan melawan binatang liar. Harimau, kerbau, singa, beruang, gajah, dan hewan apa yang bisa mereka temukan baik akan dibantai atau tukang daging seorang budak. Gladiator bertarung berlangsung selama sekitar 700 tahun.Hari modern olahraga seperti tinju dan gulat mengambil akar dari perkelahian gladiator.


Jenis-jenisnya:
-The Secutor
          


The Secutor, juga dikenal sebagai pemburu, masuk namanya dari teknik juangnya. Dia mengejar lawannya di seluruh arena.Dia memakai helm bulat dengan lubang mata bulat yang sangat kecil. lengan kanannya ditutupi dengan kulit atau band metal, dan tangan kanannya membawa sebuah pedang pendek atau belati.Dengan tangan kirinya dia membawa perisai dan di kaki kirinya, ia mengenakan kaki penjaga disebut okrea, jadi sisi kiri benar-benar dilindungi.


-The Retiarius

The Retiarius berjuang dengan tombak tiga menunjuk disebut trisula. It also used a net. Ini juga digunakan jaring.Strateginya adalah untuk kusut lawannya di internet, dan kemudian menusuk dengan trisula. Jika ia terjawab dengan bersih, dia bisa menarik kembali karena memiliki kabel yang bisa menarik untuk mengambil bersihnya. Hal itu berat memimpin di atasnya, sehingga bisa menjebak lawannya lebih mudah.Dia hampir tidak memiliki baju apapun. Semua ia mengenakan ikat kepala dan seorang penjaga di lengan kirinya dengan potongan bahu datar.


-The Hoplomachus

The Hoplomachus adalah budak berat lapis baja. It used a short shord and a very heavy shield. Itu menggunakan shord pendek dan perisai yang sangat berat. It also had a helmet that covered its face. Hal ini juga memiliki helm yang menutupi wajahnya. Until Augustus ruled, they were called Samnites, but after he became the emperor they were called Hoplomachus. Sampai Augustus memerintah, mereka disebut Samnites, tapi setelah ia menjadi kaisar mereka disebut Hoplomachus.


-The Mirmillo



The Mirmillo juga disebut orang ikan. ItIni diidentifikasi dengan gambar sisik pada helmnya.Dia menggunakan pedang pendek dan membawa perisai, bundar besar yang melindungi kaki unarmored nya. He often had to fight against a Retiarius. Dia sering harus berjuang melawan Retiarius. Ini adalah jenis ironis, karena Retiarius 'berusaha menangkap lawan mereka dalam jaring! Meskipun ia tampak tidak dilindungi, Roma diklasifikasikan sebagai seorang budak "berat" karena perisai yang besar.


-The Thracian

The Thracian adalah budak ringan lapis baja yang membawa perisai yang sangat kecil atau persegi disebut Parma dan pedang melengkung disebut sebuah Sica. Helmnya memiliki puncak besar dalam bentuk griffin. He wore leg guards. Dia memakai kaki penjaga. Mereka sangat tinggi, yang meliputi sampai ke atas paha. Thracians selalu berjuang gladiator berat lapis baja.




Demikian Sejarah Singkatnya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar